Sunday, July 19, 2009

Memuji Diri Sendiri dan Menyebutkan Kebaikan Sendiri

Allah SWT telah berfirman : “... maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci ...” [ QS An Najm(52) : 32]

Menyebutkan kebaikan diri sendiri memiliki dua kategori yaitu terpuji dan tercela.
Adapun terpuji adalah apabila dalam pujian itu terdapat kemashalatan dalam agama. Hendaknya pujian itu bertujuan amar makruf nahi mungkar, menjadi nasihat, untuk memberikan petunjuk pada suatu kemashalatan, sebagai pelajaran, pendidikan, nasihat, untuk mendamaikan kedua pihak yang bermusuhan, demi menolak keburukan yang menyerangnya, atau karena tujuan baik lainnya. Oleh karena itu, sebutlah kebaikan diri sendiri dengan niat sebagaimana perkara-perkara tersebut. Hendaknya juga disertai keyakinan bahwa ucapannya itu akan diterima dan menjaga apa yang telah disampaikan atau mengatakan bahwa ucapan itu akan kalian temukan pada diri orang lain. Oleh karena itu, jagalah.

Rasulullah SAW berkata,
“Aku adalah seorang Nabi yang tidak pernah berdusta. Aku adalah pemimpin anak Adam [manusia]. Aku orang pertama yang akan keluar dari bumi. Aku adalah orang yang paling mengetahui tentang Allah dan paling bertakwa kepadaNya. Aku pernah bermalam di sisi Tuhanku.”

Sabda-sabda serupa juga banyak sekali. Nabi Yusuf a.s. berucap,
“Jadikanlah aku bendaharawan negara [Mesir]; sesungguhnya, aku adalah orang yang pandai menjaga lagi berpengetahuan.” [QS Yusuf(12) : 55]

Nabi Syuaib a.s. berkata,
“... dan kamu insyaAllah akan mendapatiku termasuk orang-orang yang baik.” [QS Al Qashash (28) : 27]

‘Utsman r.a juga pernah mengatakan,
“bukankah kalian telah mengetahui bahwa Rasulullah bersabda, “barangsiapa memberikan bekal kepada pasukan yag berada dalam kesulitan, baginya surga ?,” aku telah memberikan bekal kepada mereka. Bukankah kalian juga sudah mengetahui bahwa Rasulullah bersabda,“barangsiapa menebus sumur Rumata, baginya surga ?” aku telah menebusnya. Kemudian aku menyedekahkan sumur itu sebagaimana sabda Rasulullah.” [HR Bukhari (no. 2864) & Muslim (no. 2278)]

Sa’ad bin Abu Waqqash r.a. mengucapkan perkataan ini ketika penduduk Kufah mengadukannya kurang baik kepada ‘Umar bin Al Khathab r.a. Dia berkata,
“Demi Allah, aku adalah lelaki Arab pertama yang melemparkan anak panah berjuang di jalan Allah. Sungguh, aku telah berperang bersama-sama Rasulullah ...” [HR Bukhari (no.3728) & Muslim (no. 2966), HR An Nasa’i, As Sunan Al Kubra]

Dalam Shahih Muslim [no. 78] diriwayatkan oleh Ali r.a. berkata :
“Demi Zat yang menumbuhkan biji dan menciptakan nyawa. Ini adalah janji Rasulullah kepadaku. Tiada orang yang mencintaiku kecuali orang yang beriman dan tiada orang yang membenciku kecuali orang yang munafik.”


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 3.0 License

6 comments:

beasiswa s2 said...

Salam kenal dari mahasiswa yogyakarta, mari kita tingkatkan dunia pendidikan di Indonesia melalui media blog ini, bersama kita tingkatkan mutu dan kualitas masyarakat, semoga tulisan anda yang bermanfaat ini dapat digunakan dengan baik oleh siapapun dengan menjunjung tinggi dan menghormati hak cipta. @ beasiswa s2

Fitri K DJuwono said...

Salam kenal pula dari saya. Terimakasih telah berkenan mengunjungi blog yang sederhana ini. Saya setuju dengan ajakan saudara untuk bersama meningkatkan dunia pendidikan di negara kita melalui media online tanpa biaya. Semoga Sang Khalik Berkenan atas doa saudara, aamin..

Anonymous said...

assalamualikum wr.wb
salam kenal pak...Batu Cincin Bertuah dan Batu Bertuah
:)

Griya klinik pasutri said...

Subhanallah ....


INFO KESEHATAN DAN KECANTIKAN GRIYA KLINIK PASUTRI

raquell agustien said...

makasih yah atas informasinya, jangan lupa kunjungi blog aku juga.
QUEENXXX92

KLG said...


Thank you for sharing in this article
I can learn a lot and could also be a reference
I hope to read the next your article updates

[-] KLG